Personal blog. Keep to be a silent reader. No bullying !

Tuesday, 13 June 2017
Berlangganan

#Storytell: Belajar dari Mba Intan

Halooo hari ini lagi malas merangkai kata untuk merangkai sajak haha
Its time to story telling 😂
Alhamdulillah hari ini silaturahim sama Mba Intan dan Mba Rohay.
Mamak-mamaknya aku jaman jadi anak Kos. Hehe
Mba Intan angkatan 2006, dan Mba Rohay angkatan 2007.
Dari pertama kali aku nge-kos, aku memang satu atap sama Mba Intan dan Mba Rohay sampai mereka berdua wisuda.
Mba Intan asli Ajibarang, Banyumas.
Makanya dia mah dulu tiap minggu pulang.
Nah kalai Mba Rohay aslinya orang Cirebon.

Jadi, aku itu satu-satunya anak kos yang paling jarang ada di kosan. Haha you know lah, rapat dan rapat organisasi.
Dikosan cuma numpang tidur dan mandi.
Dulu, setiap aku galau atau lagi pusing pasti main ke kamar Mba Intan.
Dengerin Radio.
Dan curhat. Haha
Yang paling sering curhat sih Mba Intan, aku yo cuma dengerin wae.
Pokoknya aku hampir tau deh mantan-mantannya Mba Intan, saking seringnya kita curhat.

Ngomong-ngomong soal mantan.
Mba Intan dari kemarin jauh-jauh hari ngajakin ketemuan.
Cuma buat curhat.
Berhubung aku lagi berhalangan alias datang bulan, akhirnya aku oke-in ajakan Buka Bersama bareng Mba Intan.
Sebelumnya aku curiga "Mba, kenapa ih ngajak ketemuan? Mau bagi undangan ya?" Wkwk pikirannya langsung tertuju.
Dan yes, betul.
Dengan panjang kali lebar Mba Intan cerita soal mantannya kemudian berlanjut cerita ke masa depannya.
Satu pertanyaan dari Mba Intan "Eh kalau mau nikah itu harus ngapain aja sih"
Gubrakkkkk.
Yassalam.
Langsung dong aku dan Mba Rohay nyolot "Yaelah Mba jangan nanya ke kita napa. Mana kita tahu, nikah aja beloman".

Jengjeeeeng!
Disitu aku mulai berfikir sih, Mba Intan aja yang mau menikah masih nanya persiapan nikah itu macam gimana.
Dan harusnya, hal-hal yang seperti itu pun harus aku pikirkan mulai dari sekarang -meski entah belum ada calonnya wkwk-.
Jadi memang benar, perkara menikah itu bukan soal aku cinta dia dan dia cinta aku.
Soal siap dan ikhlas.
Soal materi.
Soal visi.
Soal misi kehidupan.
Terus aku nanya "Mba kalo nikah ikut tinggal suami? Terus kerjaan gimana?"
Kata Mba Intan "Ya resign lah Pril. Masa udah nikah jauh-jauhan, aku gak mau".
Dalam hati "alhamdulillah Mba Intan akhirnya punya pemikiran yang begitu" hahaha
For your information ya, dulu jaman kuliah itu yang ngebet dan pikirannya melesat ke masa depan itu aku.
Yang ngebet nikah duluan juga aku.
Wkwkwk eh akhirnya Mba Intan yang duluan menikah. Alhamdulillah :)
Aku mah omdo, omong doang, giliran ada yang ngelamar eh malah takut. Mikirin ina itu ina itu. Hahaha

Dan pembelajaran hari ini adalah:
Harus banyak-banyak belajar dan mencari tahu bagaimana tahapan-tahapan menikah.
Mulai dari lamaran, ngomongin mahar, nikah di gedung atau dirumah, biaya pelaminan (alhamdulillah anak tukang rias ga perlu mikirin ini wkwk), biaya dapur, jumlah undangan dan lain sebagainya.
Sampai akhirnya aku sadar akan satu hal "Ya Allah aku harus nabung lebih keras lagi buat biaya nikah dan buat sangu kalau nanti berrumah tangga😂😂".
Karena menikah gak semudah yang dibayangkan, kalau kata temen yang sudah menikah.

Oh ya di sesi terakhir pertemuan kami bertiga adalah dengan pertanyaan Mba Rohay "Pril, aku sama Mba Intan kan udah cerita nih soal kehidupan, kamu piye? Sama siapa sekarang?".
Masih sama dengan jawaban "Enggak ada mba. Kalo ada juga aku udah nikah dari kapan taun dah".
Lagi dan lagi semuanya gak percaya.
"Masa sih kamu enggak ada Pril? Yang deketin nggak ada?".
Hanya Allah yang tahu, ini mah jawaban tepat.

Selalu banyak hikmah yang selalu didapat ketika aku bertemu dengan setiap orang.
Makanya aku enggak suka ketemu sama orang tapi cuma haha-hihi selfie-selfie dengan beribu-ribu kali gaya dan ngobrolin hal yang teu jelas teu puguh yang tak berarah.
Dari pada ngobrol, aku lebih suka dengan istilah "Diskusi".
Lebih dapet feel nya.

Makasih Mba Intan sudah menyadarkan aku akan pentingnya untuk menabung demi masa depan.
Akhirnya memang aku harus sadar, aku harus memikirkan diri sendiri untuk masa depanku.
Target menikah boleh 2018, tapi rencana dan persiapan harus dari 2017.
See you Mba Intan.
Lancar sampai hari H.
Aku nanti main ke Purwokerto ya :)

Jakarta, 14 Junin 2014.